Vlogger Ini Tewas Saat Live Streaming Setelah Makan Tokek Beracun

MELAKUKAN tantangan ekstrem demi konten media sosial bukan lagi hal aneh. Banyak yang nekat melakukan hal gila hanya agar terlihat eksis di dunia maya.

Seperti halnya pergi ke tempat berbahaya hingga makan-makanan tak lazim. Semua dilakukan demi mendapat pundi-pundi uang dan eksistensi.

Sayangnya, saat melakukan hal ekstrem itu para pembuat konten hanya bermodal kenekatan. Mereka tidak mempersiapkan diri lebih dulu dengan latihan. Apalagi dalam pengawasan ahli.

Alhasil, dampak mengerikan tidak bisa dihindari. Bahkan ada yang sampai kehilangan kehilangan nyawa. Seperti yang terjadi pada vlogger asal China ini.

Melansir dari extra.ie, pria itu meregang nyawa saat sedang siaran langsung. Penyebabnya, dia nekat makan kelabang dan tokek beracun hidup-hidup.

Pria 35 tahun bermarga Sun itu ditemukan tewas di apartemennya di Hefei, provinsi Aunhui pada hari Sabtu, 20 Juli 2019 oleh sang kekasih. Awalnya, wanita itu berniat memeriksa keadaan Sun.

Sun berprofesi sebagai pembawa acara di DouYu, salah satu platform live-streaming terbesar di China.

Platform itu merekam momen menegangkan ketika Sun minum alkohol dalam jumlah besar dan makan kelabang, tokek, serta cacing beberapa waktu lalu.

Akun Sun diikuti oleh 15.000 orang di DouYu. Lelaki itu kerap mengadakan sesi siaran langsung setiap malam, menurut Xinan Evening News. 

Setiap memulai siaran, Sun terlebih dulu memutar 'roda kematian' yang berisikan gambar hewan beracun atau minuman keras. 

Dia akan minum atau memakan benda yang terpilih di depan kamera. Sesi live stream terakhir Sun adalah Kamis lalu pukul 19:53 waktu setempat.

Mendapat laporan dari kekasih Sun, polisi menemukan pria itu tergeletak tak sadarkan diri di kamarnya. Setelah diperiksa, tubuh Sun tidak menunjukkan tanda-tanda vital, sementara komputernya berada dalam mode live stream.

Mereka juga menemukan bahan makanan dikonsumsi dalam sesi live stream-nya.

Pihak berwenang mengesampingkan permainan itu dalam olah tempat kejadian kematiannya. Polisi kini sedang menyelidiki penyebab kematian.

Video yang merekam momen mengerikan Sun sempat tersiar beberapa saat setelah kematian pria itu. Pihak DouYu akhirnya menghapus video itu.(*) 

 

BERITA REKOMENDASI