Warga Kamboja Digoda Keindahan Bandung

PHNOM PENH, KRJOGJA.com – Culture, nature dan valuable money. Tiga unsur ini menjadi jurus pemikat Sales Mission di Phnom Penh, Kamboja. Salah satu fokusnya mengarah ke destinasi Bandung dan sekitarnya. Semua buyers potensial Phnom Penh pun digiring ke Tanah Pasundan.

Belanja banyak disuka. Shopping di Mall Jawa Barat banyak ditanya. Apalagi. Djoni Sofyan Iskandar, dari West Java Tourism Board, begitu piawai menggoda buyers Phnom Penh yang hadir di Ballroom Sofitel Phnom Penh Phokeethra Hotel, Phnom Penh, Kamboja. 

"Semua keingintahuan para buyers Phnom Penh langsung terpuaskan. Semua juga terlihat puas dengan suguhan itenarary yang detail. Culture, nature dan valuable money. Itu semua bisa didapatkan Cambodian bila berwisata ke Bandung,” tutur Djoni.

Akses menuju Bandung sekarang sudah ditopang Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) di Kertajati, Majalengka. Jaraknya sekitar 80 kilometer via tol. Tak sampai dua jam, Cambodian sudah bisa memilih wisata yang disukai.  “Penerbangan terlaris di Kamboja kan Malindo. Dari Kamboja bisa ke Kuala Lumpur, kemudian nyambung ke Bandung,” ungkap Djoni.

Atraksiya? Jangan ditanya lagi.  Dijamin bagus dan lengkap. Nature, culture, shopping and cullinary semua ada. Keyword-keyword itulah yang membuat audience menahan napas. Maklum, semuanya sangat pas dengan selera Cambodian people. 

“Bandung itu pusat fesyen. Punya banyak mall bagus. Tampilan fisiknya yang keren. Bangunan megah. Beberapa bahkan lebih besar, lebih lengkap, daripada di Singapura, Eropa, Amerika, Australia, Jepang dan lainnya. Harganya dijamin bisa bersaing,” ucap Djoni.
 
Kulinernya apalagi. Semua makanan tradisional khas Indonesia ada di sana. Mau yang pedas? Manis? Asam? Western? Asian food? Semua ada. Semua tersedia. "Sisi lainnya banyak. Ini yang coba kita sentuh di Phnom Penh," timpal Heri Hermawan, Kepala Bidang Pemasaran Area IV wilayah Indochina Kementerian Pariwisata. (*)

BERITA REKOMENDASI