WNI di Australia Terimbas Lockdown COVID-19 Saat Idul Adha

Peserta WHV termasuk yang paling terkena dampak dari ‘lockdown’, terutama di kawasan pedalaman di New South Wales dan Victoria.

Tapi beruntung bagi Isak Siagian, peserta Working Holiday Visa (WHV) asal Bandung, karena ia bekerja di sektor yang termasuk esensial.

“Dari tahun lalu saya masuknya essential worker, bekerja di perusahaan pembuat paper bag, jadi Puji Tuhan sekali masih bisa kerja,” ujar Isak yang sudah berada di Australia selama tiga tahun.

Di luar pekerjaannya, Isak sering menerima pemesanan jasa pemotretan, tapi karena ‘lockdown’ sekarang ia tidak bisa melakukannya.

Yang menjadi tantangannya selama ‘lockdown’ ini adalah tidak bisa bertemu teman-temannya.

Bagi kebanyakan warga pendatang di Australia, keberadaan teman menjadi sistem pendukung saat tidak memiliki keluarga.

“Kadang kita terus bekerja dan butuh waktu juga untuk bersosialiasi,” ujar Isak.

“Karena tidak bisa melakukannya saat lockdown, kadang jadi merasa bete, merasa sendiri, enggak bisa bertemu teman, jadi stres juga.”

Isak juga mengatakan beberapa teman WHV asal Indonesia telah menarik dana ‘superannuation’, yang kebijakannya telah diubah oleh Pemerintah Australia untuk membantu peserta WHV, terutama di saat pandemi.

Salah satu kemudahan lainnya bagi peserta WHV yang terkena dampak pandemi COVID-19 adalah keberadaan visa COVID, yang membuat mereka bisa bekerja dan tinggal di Australia lebih lama.(*)

BERITA REKOMENDASI