Aman Abdurrahman Dituntut Hukuman Mati

Editor: Ivan Aditya

JAKARTA, KRJOGJA.com – Terdakwa dugaan dalang teror bom Thamrin, Aman Abdurrahman dituntut hukuman mati oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU). Aman bakal segera mengerjakan pembelaannya dalam rentang waktu satu minggu ke depan.

"Ya (dia bacakan sendiri), beliau ajukan sendiri pembelaan dan pengacara akan mengajukan pembelaan sendiri," kata Pengacara Aman, Asrudin Hatjani di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jumat (18/05/2018).

Asrudin mengatakan pihaknya bakal menyusun pembelaan berdasarkan fakta persidangan. Ia berjanji bakal membeberkan secara adil apa yang menjadi kesalahan Aman dan apa yang meringankan tuntutan Aman.

"Minggu depan kami lakukan pembelaan sesuai fakta di persidangan. Jaksa tadi itu masalah kepercayaan memang tak bisa disangkal," terang dia.

Salah satu yang tidak bisa dielakkan, menurut Asrudin adalah pemahaman Aman terkait paham Daullah. Aman, kata Asrudin, juga percaya pada konsep Khilafah.

"Khilafah ini dia yakini dan dia lakukan tausiyah untuk menyebarkan khilafah ini. Tapi ia tak pernah menganjurkan amaliah. Itu yang bisa kita lihat di fakta yang terungkap di persidangan," ujar dia.

Ketua Majelis Hakim Akhmad Jaini mengatakan sidang pembacaan pembelaan terdakwa bakal dilakukan pada pekan depan. Dia meminta sidang pembacaan dilakukan tepat waktu. "Sidang dilnjutkan pekan depan Jumat, 25 Mei 2018 dimukai pukul 08.30 tepat ya," tegas Hakim Jaini. (*)

BERITA REKOMENDASI