Basarnas Hentikan Pencarian 19 Orang Hilang

BANDUNG (KRjogja.com) – Badan SAR Nasional (Basarnas) Bandung menghentikan tugas pencarian 19 korban banjir bandang di Kabupaten Garut, Jawa Barat, yang dilaporkan hilang sejak kejadian, Selasa 20 September. "Operasi SAR dinyatakan selesai dan ditutup," kata Humas dan Protokoler Basarnas Bandung, Joshua dalam siaran pers, Senin (03/10/2016).

Dikatakannya, tim Basarnas bersama petugas gabungan dan sukarelawan telah berupaya melakukan pencarian selama 13 hari. Namun hasilnya, korban 19 orang hilang itu belum juga ditemukan. "Meskipun selesai, akan tetapi tetap ada proses pemantauan," katanya. 

Tim pencarian korban banjir bandang telah berupaya maksimal mencari korban yang hilang dengan menyusuri sepanjang aliran Sungai Cimanuk, bahkan sampai Waduk Jatigede di Kabupaten Sumedang. Selama tujuh hari atau masa tanggap darurat yang telah ditetapkan berakhir, petugas menemukan 34 orang meninggal dunia, selanjutnya pencarian diperpanjang hingga 3 Oktober 2016 untuk mencari 19 orang yang hilang.  "Data korban sampai dengan penutupan operasi SAR, 34 korban meninggal dunia, 19 korban dinyatakan hilang," kata Joshua. 

Data sementara orang meninggal dunia di Posko Tanggap Darurat Bencana Banjir terdiri dari sembilan laki-laki dan 25 perempuan dengan berbagai usia mulai dari balita sampai lanjut usia. Selain warga meninggal dunia dan hilang, tercatat korban banjir yang mengungsi sebanyak 1.112 jiwa. (*)

BERITA REKOMENDASI