Delapan Tips Buat Agen Asuransi Agar Tetap Produktif di Masa Pandemi

Editor: Ivan Aditya

JAKARTA, KRJOGJA.com – Pandemi menjadi tantangan besar bagi agen asuransi. Sebab pembatasan mobilitas membuat para agen tidak bisa bertatap muka dengan nasabah. Namun dengan kemudahan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk digital sales, maka agen asuransi didorong untuk berinovasi sehingga tetap produktif di masa pandemi.

Untuk itu, memasuki era ‘new normal ada 8 mempunyai tips bagi para Agen Asuransi untuk tetap produktif, atau tetap closing di saat pandemi. Dimana tiap Agen Asuransi harus dilengkapi dengan 8 (delapan) Powerful Words.

“ Ada 8 tips bagi para agen asuransi untuk tetap reduktif di saat pandemi setiap Agen Asuransi harus dilengkapi dengan 8 (delapan) Powerful Words,” kata Ketua Umum Perkumpulan Agen Asuransi Indonesia (PAAI) Lucia Wenny pada konferensi pers HUT PAAI ke 5 di Jakarta, Kamis (07/10/2021).

Adapun tips pertama, tanamkan Kepercayaan diri bahwa kita bisa, ikuti New Normal bahkan Next New Normal. Kedua, Tetap Kuat terhadap impian, percaya akan pencapain. Ketiga, Pantang Menyerah, karena dengan kemajuan setiap hari akan meningkatkan hasil yang besar. Keempat, jangan lupa Bersyukur.

Kelima, Kerja Keras, sebab hal-hal baik datang kepada mereka yang bergerak cepat. Keenam, Tetap rendah hati, sebab dengan bekerja keras mencapai hasil, makan hasilah yang berbicara. Ketujuh, tetap Ramah, dengan kerahaman membuat Agen menjadikan susana hati yang akrab dan indah. Terakhir, Tetap Tersenyum karena senyummu membuat hidup lebih indah. Intinya adalah Strong & Survive.

Dalam rangka peningkatkan kompetensi agen asuransi, PAAI juga melakukan berbagai program pengembangan keagenan. Salah satunya adalah Fun Friday. Diberi titlle Fun Friday karena training keagenan diadakan setiap hari Jumat dengan nara sumber dari para agen asuransi yang sukses dan juga para praktisi.

“Ke depannya tentu PAAI akan lebih mencerdaskan para agen asuransi untuk lebih professional, Tagline kami profesi untuk kepentingan nasabah. Untuk mendukung hal itu kami akan membuat program-programnya, seperti membuka kelas khusus, yang akan diisi oleh team training. Ini tentu menjadi PR kami saat ini,” ungkap Wenny.

Dia juga merespon positif terkait rencana OJK yang akan merilis aturan baru terkait Unit Link. “Kami mendukung penuh kebijakan OJK. Selanjutnya kami akan rapatkan barisan untuk menjual unit link yang baik. Training setiap Jumat itu salah satunya mengedukasi agen soal produk (termasuk unit link),” urainya.

Perjuangkan PPn

Sementara Founder PAAI, Wong Sandy Surya menjelaskan jika berdirinya PAAI untuk memperjuangkan kepentingan agen asuransi terkait dengan regulasi keagenan, khususnya kebijakan perpajakan, dan juga sosialisasi dengan asosiasi lainnya.

Menurut Sandy, sebenarnya PAAI sebagai wadah telah hadir sejak 2009, ketika memperjuangkan kebijakan agen dikenakan pajak final, dan berhasil. Namun saat ini, agen asuransi dihadapkan dengan rencana penetapan Pajak Pertambanan Nilai (PPn) untuk fee agen asuransi sebesar 2 persen. Maka sejak 2016, PAAI dikukuhkan secara hukum untuk memperjuangkan hak agen, salah satunya terkait PPn.

“Informasinya kebijakan PPn agen asuransi di Oktober ini akan dilaunching, tetapi akan diselaraskan terlebih dahulu dengan UU Perpajakan yang baru. Kami berharap pengenaan PPn tidak lebih dari 1 persen. Kami (PAAI) sepakat PPn dipungut perusahaan agar agen tidak harus melaporkan PPn tiap bulannya,” jelas Sandy.

Dikatakan, mengapa PAAI memperjuangkan PPn, yang awalnya sempat diminta kepada regulator untuk bebas PPn terhadap pruduk asuransi. “Kami agen telah membayar full PPh 30 persen, seharusnya PPn tidak dikenakan lagi, karena polis itu tidak ada pajaknya. Tetapi kami mengalah, dan usulkan PPn 1 persen,” tegas Sandy.

Selain itu, Sandy juga menjelaskan bahwa tujuan dibentuknya PAAI juga untuk menyadarkan para agen asuransi bahwa profesinya bukan merupakan merek perusahaan. Tetapi sebagai agen asuransi juga memegang teguh etika keagenan. Sehingga, prakrik poaching (bajak-membajak) sangat tidak diperbolehkan.

“PAAI secara tegas melarang agen asuransi melakukan poaching tersebut. Karena sudah ada aturan yang berlaku bahwa saat ini agen asuransi tidak perlu menunggu enam bulan untuk perpindahan ke perusahaan asuransi lain. Member berbayar PAAI saat ini sudah mencapai lebih dari 1000. Sementara yang tidak berbayar melebihi 8000 orang,” ungkap Sandy.

Sementara, data Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI), jumlah agen berlisensi AAJI pada semester II tahun ini sebanyak 583,513 agen. Turun hingga -10.1 persen dari posisi 648,949 agen di periode Juli 1920.

Dikatakan, rendahnya para agen yang bergabung dalam PAAI berbayar ini karena kurangnya sosialisasi kepada para agen, padahal untuk jadi member berbayar PAAI hanya dikenakan biaya Rp 100 ribu per tahun.

Webinar HUT PAAI

Sementara itu, dalam rangka memperingati HUT ke-5 PAAI, pada 20 Oktober 2021 nanti, PAAI akan menyelenggarakan Webinar dengan tema Strong & Survive. Menurut Ketua Panitia HUT ke-5 PAAI Yuliana Sungkono menjelaskan, anggota PAAI harus tetap kuat dan bertahan dengan situasi seperti ini. Bahkan harus bisa merubah kebiasaan mengikuti New Normal, dimana agen bisa closing dengan tanpa tatap muka. “Agen yang berhasil andalan mereka yang mau berubah mengikuti kondisi yang berlaku,” imbuh Yuliana.

Yuliana mengungkapkan, dalam Webinar HUT ke-5 PAAI yang bertema Strong & Survive ini akan diisi oleh pembicara-pembicara handal baik dari luar negeri dan dalam negeri. Antara lain, Dr. Sanjay Tolani, sosok agen international yang hebat dan sangat berhasil, yakni 19 tahun member MDRT, 2 kali mencapai COT dan 15 TOT.

Lalu ada James Gwee, Indonesia Favourite Trainer dan seminar speaker; Deny Oetama, pemilik 15 tahun Top Agency Leader National; Yuliana Sungkono, 21 tahun di industri asuransi, 11 tahun member MDRT dengan 4 COT, dan 1 kali TOT; serta Glen Alexander, 8 tahun member MDRT dengan capaian 2 COT. Glend juga meupakan Past Country Chair MDRT Indonesia. (Lmg)

BERITA REKOMENDASI