Erupsi Freatik Merapi, Tagana Bantu Evakuasi dan Bagikan Masker

BENGKULU, KRJOGJA.com – Sebanyak 109 personil Taruna Siaga Bencana (Tagana) Indonesia Kementerian Sosial di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan Kabupaten Sleman dikerahkan untuk membagikan masker membantu warga terdampak erupsi Gunung Merapi,  Jumat pagi (11/5) sekira pukul 07.40 WIB.

"Sesaat setelah kejadian yakni pukul 08.05 WIB personil Tagana Sleman dan DIY turun ke lapangan untuk menenangkan warga, membagikan masker karena terjadi hujan abu dan mengarahkan warga ke titik aman. Mereka juga melakukan pantauan di wilayah rawan," papar Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial Harry Hikmat usai Peresmian Kampung Siaga Bencana (KSB) di Bengkulu, Jumat. 

Dikatakan Harry, Tim Tagana Sleman dan Tagana DIY membantu evakuasi terhadap peralatan siswa SMP Piyungan sebanyak 214 siswa yang sedang melakukan kemah di Wonogondang, Umbulharjo, Cangkringan, Sleman untuk dipindahkan ke titik aman di barak Plosokerep, Umbulharjo, Cangkringan. 

Tagana Sleman dan Tagana DIY juga membantu evakuasi terhadap peralatan siswa SMP Wates sebanyak 171 siswa yang sedang melakukan kemah di Wonogondang untuk dipindahkan ke titik aman yakni di barak Brayut, Wukirsari. 

Lokasi titik aman kumpul masyarakat (rapid assesment) berada di Lapangan Tritis jumlah 212 jiwa, Balai Desa Umbulharjo jumlah 503 jiwa, dan Balai Desa Purwobinangun Pakem Sleman sebanyak 124 jiwa.

"Pukul 10.00 WIB masyarakat yang  di titik aman sudah kembali ke rumah masing-masing," katanya. 

Personil Tagana yang telah diterjunkan di lapangan terdiri dari Tagana Kecamatan Cangkringan, Tagana Kecamatan Pakem, Tagana Kecamatan Turi, Tagana Kecamatan Ngemplak, dan Pengurus Forum Komunikasi Tagana D.I.Yogyakarta, serta pembagian masker oleh Tagana Kota Yogyakarta dan DIFAGANA. 

Dirjen mengatakan terkait kesiapsiagaan sumber daya Dinas Sosial DIY dan Dinas Sosial Kabupaten/Kota Sleman dalam antisipasi penanggulangan erupsi Gunung Merapi terdiri dari Kendaraan PB sejumlah 13 unit, bufferstock berupa beras reguler sejumlah 28.465 kg, paket lauk pauk A,B,C,D masing-masing sebanyak 867 paket, paket foodware sebanyak 257 paket, dan tenda.

Dinas Sosial Kabupaten Sleman menyiapkan TAGANA sejumlah 332 orang, 4 KSB di lereng Gunung Merapi, Kendaraan Penanggulangan Bencana sejumlah 3 unit (RTU, DUMLAP, dan sepeda motor trail). 

"Saat ini ketersediaan logistik di Gudang Penanggulangan Bencana Dinas Sosial DIY baik permakanan dan lain sebagainya siap dan mencukupi jika terjadi kondisi ekstrim," tegas Dirjen. (Ati)

BERITA REKOMENDASI