Ibu Kota Pasti Pindah, Tepatnya Dimana?

SUMATERA UTARA, KRJOGJA.com – Ibu kota baru sudah pasti berada di Pulau Kalimantan. Namun, lokasi pastinya masih dikaji Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dan instansi lain.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan, pemilihan Kalimantan sebagai lokasi ibu kota baru sudah diputuskan beberapa waktu lalu. “Kalimantannya mana, nanti kita sampaikan,” ujarnya di sela-sela kunjungan kerja di Sumatera Utara, Selasa (30/7/2019).

Kalimantan dipilih setelah presiden meninjau langsung alternatif lokasi yang disiapkan sebagai ibu kota baru awal Mei lalu.

Yakni kawasan Bukit Soeharto yang terletak di antara Kota Balikpapan dan Samarinda, Kalimantan Timur. Lalu wilayah Bukit Nyuling di Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah.

Jokowi mengatakan masih menunggu hasil pengkajian yang dilakukan Bappenas. Dia berharap kajian yang disampaikan sudah komprehensif. Bukan hanya soal desain, tapi juga berbagai aspek lain. Misalnya kebencanaan, ketersediaan air, dampak ekonomi, kondisi demografi, sosial politik, hingga isu strategis pertahanan dan keamanan.

Presiden tidak ingin pengkajian dilakukan setengah-setengah dan tergesa-gesa. Namun, Jokowi juga berharap pengkajian tidak terlampau lama. Dia ingin hasilnya bisa diketahui pada Agustus mendatang.

“Semuanya harus komplet. Kita tak ingin tergesa-gesa, tetapi diputuskan secepatnya,” imbuh mantan gubernur DKI Jakarta itu.

Sebelumnya Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro memprediksi ibu kota baru akan menampung 1,5 juta penduduk untuk tahap awal.

Perhitungan tersebut sudah termasuk perkiraan jumlah aparatur sipil negara (ASN) pusat serta pegawai legislatif, yudikatif, dan legislatif yang diperkirakan sebanyak 200.000 jiwa. Sedangkan aparat Polri-TNI diperkirakan sekitar 25.000 jiwa.

Ibu kota baru akan menempati lahan seluas 40 ribu hektare atau hampir sama dengan luas Surabaya yang sekitar 35 ribu hektare. Untuk membangun berbagai gedung di lahan seluas itu, diperkirakan dibutuhkan dana Rp466 triliun.

“Jadi, memang pemindahan ibu kota ini bukan hal baru. Rencana ini pernah diangkat Presiden Soekarno dan Soeharto. Presiden Jokowi menginginkan ini bukan hanya wacana lagi, tapi konkret,” ungkap Bambang.

Sementara itu, Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menjelaskan, setiap pilihan lokasi ibu kota memiliki peluang dan risiko. Salah satu faktor utama pemilihan Pulau Kalimantan sebagai lokasi ibu kota adalah ketersediaan lahan yang luas. “Kalau di Jawa, mencari lahan yang luas kan sudah tidak ada,” ujar JK di Kantor Wakil Presiden kemarin.

Selain tanah yang luas, posisi Kalimantan terbilang strategis karena berada agak ke tengah Indonesia. Daerah yang posisinya tepat di tengah-tengah Indonesia adalah Kota Mamuju, ibu kota Sulawesi Barat. Provinsi tersebut juga menjadi salah satu kandidat ibu kota baru selain Kalimantan Tengah, Timur, dan Selatan.

JK mengingatkan, ada risiko-risiko yang harus diwaspadai dalam pemindahan ibu kota. “Di Kalimantan lahan gambut banyak, bisa terbakar,” lanjut tokoh kelahiran Watampone, Sulawesi Selatan, itu.

Apalagi, ada banyak lubang galian bekas tambang. Khususnya di Provinsi Kalimantan Timur. Karena itu, pemilihan ibu kota harus dilakukan dengan sangat hati-hati. Pembangunannya juga akan memakan tempo yang panjang.

Karena itu, sampai saat ini kajian masih terus dibuat. Belum ada keputusan final di mana persisnya lokasi ibu kota baru. “Kalau (sudah) jelas perencanaannya, baru bisa masuk APBN (2020),” tambahnya.(*)

BERITA REKOMENDASI