Kemampuan Menembak Tunjukkan Profesionalitas TNI

JAKARTA, KRJOGJA.com – Kemampuan menembak prajurit TNI menunjukkan profesionalitas sebagai alat pertahanan negara yang harus terus dipelihara dan ditingkatkan melalui berbagai kegiatan pembinaan latihan menembak secara rutin.
 
Hal tersebut disampaikan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P., dalam sambutannya pada upacara pembukaan Lomba Tembak Piala Panglima TNI Tahun 20017 yang diselenggarakan oleh TNI AU, bertempat di Lapangan Tembak Wing I Paskhas, Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Selasa (19/12/2017).
 
Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto juga mengatakan bahwa kemampuan menembak setiap prajurit TNI merupakan sebuah tuntutan dihadapkan pada tugas-tugas TNI, khususnya dalam bentuk Operasi Militer Untuk Perang (OMP).
 
Menurut Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, lomba tembak merupakan salah satu cabang olahraga bergengsi baik di tingkat nasional, regional maupun internasional. 

 
“Pada tingkat internasional, para prajurit TNI telah menunjukkan kemampuan prestasi melalui lomba tembak yang diikuti oleh militer negara-negara dunia yang tergabung dalam Conseil International du Sport Militare (CISM),” kata Panglima TNI.
 
Lebih lanjut Panglima TNI menjelaskan bahwa lomba tembak ini merupakan program tahunan yang dilaksanakan guna mengukur sejauhmana hasil pembinaan petembak yang dilaksanakan oleh masing-masing angkatan.

Lomba Tembak Piala Panglima TNI  2017 dilaksanakan selama tujuh hari (16 s.d 22 Desember 2017), diikuti kontingen Angkatan dan Mabes TNI.  Personel lomba tembak sebanyak 28 orang, terdiri dari petembak senapan 10 personel, petembak SO/GPMG 6 personel, petembak pistol putra 6 personel dan petembak pistol putri 6 personel. (*)

BERITA REKOMENDASI