Kemendikbud Dorong Link and Super Match Vokasi dengan Industri

DENPASAR,KRJOGJA.com – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Direktorat Kemitraan dan Penyelarasan Dunia Usaha dan Dunia Industri (Mitras DUDI) menyelenggarakan kegiatan Gebyar Pendidikan Vokasi Bidang Perhotelan dan Kapal Pesiar. Acara ini dilaksanakan pada tanggal 11 – 14 November 2020 di Kuta, Bali.

Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi, Kemendikbud Wikan Sakarinto dalam arahannya menyampaikan bahwa kegiatan ini merupakan wujud program _link and super match_ yang tepat dan strategis. “Kebijakan _link and super match_ harus disusun mulai dari hilir (_start from the end_) yaitu dimulai dengan identifikasi kebutuhan dan perkembangan teknologi di DUDI, berlanjut dan bermuara pada hulu satuan pendidikan,” ucapnya  ketika membuka kegiatan tersebut, di Bali, Denpasar, Rabu (11/11).malam

Sejalan dengan pernyataan itu, Direktur Mitras DUDI, Direktorat Jenderal (Ditjen) Pendidikan Vokasi, Kemendikbud Ahmad Saufi menyampaikan bahwa kegiatan ini merupakan salah satu upaya mempertemukan dan menyelaraskan dunia pendidikan sebagai _supply side_ dengan dunia usaha dan dunia industri (DUDI). “Selain itu, juga sebagai demand side, khususnya dalam bidang perhotelan dan kapal pesiar agar tercipta sebuah ekosistem pendidikan vokasi yang saling _link and match_,” tutur Ahmad Saufi dalam laporannya.

Dijelaskan Ahmad Saufi, kegiatan ini terlaksana berkat kerja sama dan kolaborasi tiga pihak, yaitu pihak pemerintah, lembaga pendidikan, dan DUDI. Dalam hal ini, sektor pemerintah diwakili oleh Direktorat Kemitraan dan Penyelarasan DUDI, Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Sementara untuk lembaga pendidikan diwakili oleh Forum Kursus Perhotelan dan Kapal Pesiar Indonesia (FKPKPI), 45 Lembaga Kursus dan Pelatihan (LKP) se-Indonesia bidang perhotelan dan kapal pesiar, dan 5 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Provinsi Bali. Selanjutnya untuk DUDI diwakili oleh asosiasi industri, asosiasi-asosiasi profesi dan 14 DUDI bidang perhotelan dan kapal pesiar.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Forum Kursus Perhotelan-Kapal Persiar Indonesia (FKPKPI), Theo George Gill menyampaikan harapannya, kegiatan ini dapat membuka mata DUDI sehingga melihat langsung bagaimana pendidikan non-formal bidang perhotelan dan kapal pesiar sudah sangat siap memenuhi kriteria yang diharapkan oleh DUDI.

Theo mengimbau kepada 144 lembaga kursus dan pelatihan di bawah FKPKPI agar dapat terus berbenah dan mengikuti perkembangan dan perubahan kebutuhan industri, misalnya dengan melakukan penyesuaian materi pembelajaran dan kompetensi dengan standar Protokol Kesehatan Covid-19.

“Kami berharap standar kompetensi lulusan (SKL) yang telah disusun saat ini dapat diterima dan mendapatkan pengakuan dari DUDI, khususnya pada empat jenis kompetensi yaitu unit kompetensi Food and Beverage Service, Food and Beverage Product, House Keeping dan Front Office” imbuhnya. ()

BERITA REKOMENDASI