Kemenhub Uji Petik Kelaiklautan Kapal Penumpang Tradisional

KUMAI, KRJOGJA.com – Direktorat Jenderal Perhubungan Laut (Ditjen Hubla) Kemenhub melakukan uji petik kelaiklautan kapal penumpang tradisional di Pelabuhan Kumai, Kalimantan Tengah, Minggu (07/10/2018).

Kegiatan ini dilakukan, sebagai rangkaian penyelenggaraan acara Kampanye Keselamatan Pelayaran yang pada tahun 2018 ini dilaksanakan di Pelabuhan Kumai Kalimantan Tengah.

Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas IV Kumai, Capt. Wahyu Prihanto mengatakan, uji petik dilakukan terhadap dua kapal tradisional yang digunakan untuk mengangkut penumpang dan wisatawan ke Tanjung Puting, yaitu kapal KM. Kalimantan Explorer dan kapal KM. Sekonyer yang bersandar di Pelabuhan Kumai.

"Ada sekitar 500 kapal penumpang kapal tradisional di wilayah Kumai ini. Hari ini secara acak dilakukan uji petik kelaiklautan kapal terhadap kapal KM. Kalimantan Explorer dan kapal KM Sekonyer," ujar Capt. Wahyu.

Capt. Wahyu menambahkan, uji petik dilakukan oleh Marine Inspector (MI) Kantor Pusat Ditjen Hubla dalam hal ini Direktorat Perkapalan dan Kepelautan serta MI dari KSOP Kumai. "Kegiatan ini sebagai bentuk keseriusan Pemerintah dalam hal ini Ditjen Hubla Kemenhub dalam mewujudkan keselamatan pelayaran dan juga menjadi bagian dari Kampanye Keselamatan Pelayaran," jelasnya.

Kepala Seksi Keselamatan Kapal Penumpang dan Kapal Penangkap ikan, Capt. Ari Wibowo yang bertindak sebagai MI dan memimpin uji petik kedua kapal tersebut menyampaikan bahwa temuan di KM Kalimantan Explorer adalah belum memiliki alat komunikasi radio sebagai salah satu syarat keselamatan pelayaran.

"Terhadap KM Kalimantan Explorer ini kami rekomendasikan agar kapal tersebut melengkapi dengan alat komunikasi radio sebelum berlayar. Hal-hal lainnya sudah memenuhi standar keselamatan pelayaran," kata Capt. Ari.

Sedangkan hasil uji petik terhadap KM Sekonyer tidak ada temuan, semunya telah memenuhi aspek keselamatan. Hanya ada temuan minor yaitu life jacket tidak ada nama kapal, tapi temuan itu tidak terlalu memengaruhi keselamatan pelayaran, sehingga kapal dapat tetap berlayar. (Imd).

 

BERITA REKOMENDASI