Masa Penahanan Aman Abdurrahman Diperpanjang

Editor: Ivan Aditya

JAKARTA, KRJOGJA.com – Masa penahanan terdakwa dalang serangan teror bom Thamrin dan aksi teror lainnya di Indonesia dalam rentan waktu sembilan tahun terakhir, Oman Rochman alias Aman Abdurrahman, telah diperpanjang sampai 4 Juli 2018. Ini merupakan perpanjangan masa penahanan yang kedua kali bagi Aman.

"Perpanjangan tahanan pertama sampai dengan 4 Juni, tapi sudah diperpanjang kemarin itu sampai dengan 4 Juli," kata humas Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Achmad Guntur, Jumat (11/05/2018).

Perpanjangan masa penahanan yang kedua kepada Aman berdasarkan permintaan majelis hakim kepada Pengadilan Tinggi DKI Jakarta. Guntur mengatakan perpanjangan tahanan yang kedua ini dilakukan karena diperkirakan sampai masa perpanjangan pertama, yakni 4 Juni, majelis hakim belum membacakan vonis untuk Aman. Untuk antisipasi, maka masa penahanan Aman diperpanjang kembali.

Menurut Guntur perpanjangan penahanan ini merupakan kesempatan terakhir untuk terdakwa Aman. Dia berharap sebelum 4 Juli, majelis hakim sudah menjatuhkan vonis terhadap Aman, yang kini mendekam di Rumah Tahanan Mako Brimob Kelapa Dua, Depok.

"Kalau bisa putus sebelum masa penahanan habis, paling tidak 10 hari atau 7 hari karena di situ ada masa untuk berpikir, masa tenggang waktu untuk mengajukan upaya hukum," tuturnya. (*)

BERITA REKOMENDASI