Optimisme dan Peluang Kebangkitan Ekonomi Indonesia

Editor: Ivan Aditya

JAKARTA, KRJOGJA.com – Optimisme tinggi harus dimiliki seluruh pelaku usaha, pemangku kepentingan, dan masyarakat agar kondisi ekonomi nasional dapat bangkit mulai 2021. Demikian pula BRI yang optimistis ada kesempatan besar bagi Indonesia untuk segera pulih dari dampak pandemi Covid-19 yang telah melanda dunia sejak tahun lalu.

Bermodal keyakinan tersebut, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk bersama PT Danareksa Sekuritas dan PT Danareksa Investment Management menggelar acara bertajuk BRI Group Economic Forum 2021, yang digelar secara daring pada Kamis (28/01/2021). Dengan tema ‘Indonesia Economic Recovery : Opportunities in the Time of Pandemic’, forum ini membahas kesiapan pelaku usaha, pasar serta langkah strategis yang sudah dan akan diambil pemangku kebijakan demi memperkuat perekonomian nasional.

“Forum ini mempertemukan regulator dengan dunia usaha, serta dapat mengukur kesiapan para pelaku usaha dalam upaya memperkuat perekonomian nasional. Gelaran semacam ini penting untuk memperkuat denyut semangat pelaku usaha agar terus optimis untuk membangun dan menggerakkan roda perekonomian nasional,” kata Direktur Utama BRI, Sunarso.

Dalam sambutannya di awal acara, Sunarso menekankan pentingnya upaya mendorong pertumbuhan konsumsi rumah tangga dan daya beli masyarakat agar perekonomian nasional dapat segera bangkit. Konsumsi rumah tangga dan daya beli masyarakat adalah dua fakor paling elastis dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi serta kredit produktif.

Sepanjang 2020, BRI telah aktif memainkan peran sebagai lembaga keuangan yang menjadi mitra penyaluran berbagai stimulus demi mengerek dua faktor tersebut. Salah satunya, BRI telah menyalurkan deposito pemerintah senilai Rp15 triliun dalam bentuk kredit total Rp45 triliun kepada 1,2 juta nasabah UMKM.

Selain itu, BRI juga telah menyalurkan subsidi bunga bagi 6,6 juta debitur UMKM dengan nilai total Rp5,5 triliun. Perusahaan juga sudah meluncurkan program KUR Super Mikro yang nilai pinjamannya maksimal Rp10 juta/nasabah, dan disalurkan kepada 985 ribu orang dengan nilai kredit Rp8,6 triliun.

BRI turut berkontribusi dalam penyaluran subsidi gaji untuk 5,4 juta penerima senilai Rp6,5 triliun. Kemudian, penyaluran Bantuan Produktif Usaha Mikro (BPUM) dengan nilai Rp18,6 triliun sudah dilakukan bagi 7,7 juta pelaku UMKM.

Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara dalam keynote speech-nya menyampaikan, proses perbaikan kondisi ekonomi Indonesia akan berlanjut sepanjang 2021. Tanda perbaikan dan kebangkitan ini sudah terlihat sejak kuartal terakhir tahun lalu. Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal IV/2020 diproyeksi ada pada angka -2,9 persen atau lebih baik dari capaian kuartal III/2020.

“Secara keseluruhan tahun kami perkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia ada di angka kontraksi -2,2 persen sampai -1,7 persen untuk 2020. Kita berharap proses perbaikan ini akan berlanjut di tahun 2021,” ujar Suahasil.

Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga, Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo, serta Kepala Badan Kebijakan Fiskal Febrio Kacaribu sebagai pembicara di sesi Panel Utama. Jerry Sambuaga mengungkap fokus kerja kementeriannya pada 2021 akan berada pada tiga hal yakni menjaga stabilitas harga dan inflasi, membantu pelaku UKM agar dapat masuk pasar ekspor, dan membuka peluang Indonesia untuk masuk dalam pasar perdagangan non-tradisional melalui pembuatan perjanjian kerjasama dengan berbagai negara.

Sedangkan Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo menjelaskan pentingnya pembangunan enterpreneurial culture dan enterpreneurial leadership, dan ekosistem yang sehat agar masyarakat dapat menyesuikan diri dengan perubahan pola bisnis akibat pandemi. Kartika berkata, investasi menjadi kunci katalis untuk perkembangan ekonomi ke depannya, agar konsumsi rumah tangga dan pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa kembali pulih. (*)

BRI

BERITA REKOMENDASI