Pemerintah Tetap Komitmen Kembangkan Bali

JAKARTA, KRJOGJA.com – Hampir empat tahun Prof Dr I Gde Pitana Brahmananda menjabat sebagai Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Mancanegara Kemenpar, sebelum kembali ke kampus Udayana Bali.

Pria yang hobi bulutangkis ini juga pernah menjadi Kadispar Bali sebelum mendampingi Menteri Pariwisata Arief Yahya di Gedung Sapta Pesona, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta. Apa komentarnya tentang sosok Arief Yahya? 

“Beliau bukan orang asli Bali, tetapi komitmennya terhadap pariwisata Bali dan Indonesia saya acungi 2 jempol! Beliau sangat logic, detail di angka-angka, berpikir strategis, kuat di konsep, kuat pula di implementasi,” sebut Prof Pitana, mengomentari Menpar Arief Yahya. 

Dia mencontohkan saat erupsi Gunung Agung Bali, 27 September 2017. Gerakannya begitu sigap, mengumpulkan industri, asosiasi, berkolaborasi dengan Kementerian dan Lembaga lain untuk bergotong royong merecovery Bali.

“Sampai-sampai beliau mengajak Presiden Jokowi Rakor di Kuta Bali, 22 Desember 2017, di saat banyak negara masih mengeluarkan status Travel Advice karena erupsi,” kenang Prof Pitana. 

Dampaknya serius. Penanganan lebih total, lebih cepat, dan kehadiran Presiden Jokowi di Pulau Bali yang banyak diberitakan sedang tertimpa musibah erupsi Gunung Agung itu menjadi promosi yang luar biasa. Presiden saja jalan-jalan di pantai Kuta? Kesumpulan public, Pulau Dewata sudah aman dikunjungi wisatawan. "Message itu cukup kuat mengakselerasi recovery Bali,” ungkapnya. 

Bukan hanya itu, lanjut Pitana, Menpar Arief juga langsung mengumpulkan industri dan membuat Program Bali Recovery, dengan budget Rp 100M. Dana untuk promosi industri Bali seperti advertising, sales mission, travel mart, yang mengajak pelaku industri di sana.

“Sampai-sampai Pak Menteri meyakinkan kepada 400-an industri dan media di China, lalu menemui CNTA di Chiang Mai Thailand, memohon pencabutan travel advice dari pemerintah Tiongkok,” katanya.

 

Soal promosi mancanegara, pekerjaan yang dia tangani, Menpar Arief Yahya selalu mengingatkan pada portofolio bisnis Pariwisata Indonesia. Bahwa 40% orang datang melalui pintu Ngurah Rai Airport, Bali. Lalu 30% via Soekarno Hatta Jakarta, dan 20% melalui Kepri. “Bali selalu dialokasikan paling besar, paling tinggi, paling luas. Bali menempati 70-75% lahan, paling banyak difasilitasi industrinya,” jelas I Gde Pitana. 

Billboard, media ruang, blackcab taxi, double decker bus, di London, Time Square di New York AS, Paris, Berlin, China, Jepang, Korea, Australia, Timur Tengah, India, Negara ASEAN, semuanya selalu ada ilustrasi visual Bali. Entar tari kecak, tari legong, destinasi, dan lainnya.

Rencana besar ke depan, menjadikan Bali sebagai tourism hub, juga semakin kuat untuk Bali, Beyond Bali, dan Indonesia. Buka akses ke Bali, dari sanalah bisa terbang ke berbagai destinasi penting di tanah air, seperti Lombok, Labuan Bajo, Wakatobi, dan lainnya. Wajar jika di MarkPlus Conferemce 2018 di Ritz Carlton, SCBD lalu mendapat gelar The Best Minister of Tourism. (*)

BERITA REKOMENDASI