Penanganan Bencana Semeru Masuk Transisi Darurat ke Pemulihan

JAKARTA, KRJOGJA.com – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengatakan penanganan setelah adanya bencana berupa awas panas guguran Gunung Semeru kini memasuki masa transisi dari darurat ke pemulihan.

“Perpanjangan masa tanggap darurat telah berakhir pada 24 Desember 2021 dan berlanjut pada fase transisi menuju pemulihan,” kata Plt. Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam keterangan tertulis BNPB, Minggu (26/12/2021).

Abdul menuturkan salah satu prioritas pada fase ini adalah melakukan percepatan relokasi warga ke hunian sementara (huntara).

Berdasarkan data Pos Komando (Posko) Penanganan Darurat Bencana Erupsi Semeru per Sabtu (25/12) pukul 18.00 WIB, tercatat total rumah rusak mencapai 1.027 unit.

Rumah rusak tersebut tersebar di Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, dengan rincian rusak berat 505 unit. Sedangkan di Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo, rumah rusak berat ada sebanyak 85 unit dan rusak sedang 437 unit.

BERITA REKOMENDASI