Produsen dan Distributor Botol Tinta Palsu Printer di Denda

Editor: Ivan Aditya

JAKARTA, KRJOGJA.com – Pengadilan baru-baru ini menyatakan produsen dan distributor botol tinta Epson palsu bersalah dan menjatuhkan hukuman penjara 1 (satu) tahun dan 6 (enam) bulan beserta denda Rp 500 juta. Kasus ini merupakan kesuksesan terbesar bagi industri tinta printer di Indonesia, yang telah mengalami masalah besar akibat botol tinta palsu yang beredar di Indonesia.

Pada 7 April 2021, Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Barat menyatakan Amrizal Als Malik bersalah melakukan tindak pidana secara tidak sah menggunakan merek yang sama dengan merek dagang terdaftar milik Epson untuk barang sejenis yang diperdagangkan. Dalam penggerebekan yang dilakukan Unit Industri dan Perdagangan Kepolisian di tempat usaha yang berlokasi di Jl. Rawa Kepa IX, Kecamatan Tomang, Grogol, Jakarta Barat pada tanggal 26 Februari 2020.

Polisi menyita lebih dari 50 karton botol tinta yang dicurigai palsu. Dalam sidang pengadilan, Amrizal mengakui telah mendistribusikan botol tinta palsu ke Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi, Surabaya, Medan, Padang, dan Makassar, yang dikirimkan melalui paket. Dalam 1 (satu) minggu, Amrizal mampu memproduksi sekitar 200-300 botol tinta, dan pada bulan-bulan tertentu mampu memproduksi 1.000 botol tinta untuk didistribusikan, tergantung pesanan yang diterimanya. Total keuntungan yang diraih Amrizal dalam waktu singkat sekitar 1 tahun mencapai sekitar Rp 200 juta.

Menurut Manajer Asia Pasifik untuk React, Jonathan Selvasegaram, sebuah organisasi anti-pemalsuan nirlaba yang mewakili lebih dari 300 pemegang merek, termasuk Epson, setiap bulan, React bekerja sama dengan platform daring di Indonesia untuk menghapus iklan botol tinta Epson Palsu. Botol tinta palsu merupakan masalah besar di Indonesia.

Botol tinta dan katrij (cartridge) diproduksi tanpa pengendalian mutu, sehingga kemungkinan besar akan menimbulkan kerusakan pada printer bila digunakan. Kemampuan printer untuk tetap berfungsi dengan kinerja sesuai spesifikasi tidak lagi dapat dijamin. Oleh karena itu, penggunaan botol tinta atau kartrij palsu akan membatalkan sebagian besar jaminan printer. Hal ini dapat menimbulkan masalah besar bagi konsumen maupun dunia usaha.

Sementara itu Direktur Eksekutif Masyarakat Indonesia Anti Pemalsuan (MIAP) Justisiari P. Kusumah menyatakan, tindakan cepat Kepolisian dalam kasus ini sangat membesarkan hati kami, dan kami terkesan dengan keputusan pengadilan yang dijatuhkan dalam 1 tahun setelah penindakan. Keputusan ini merupakan keputusan penting bagi pemegang merek, karena menegaskan komitmen Kepolisian dan Pengadilan terhadap perlindungan atas kekayaan intelektual sekaligus perlindungan konsumen.

“Kami sangat menyarankan Kepolisian untuk menggalakkan kerja sama para platform belanja daring dalam menangani masalah barang palsu yang dijual melalui situs web mereka. Oknum penjual daring berpikir mereka berada di posisi yang aman apabila melakukan penjualan melalui platform belanja daring tersebut. Oleh karenanya, penting bagi Kepolisian untuk menangani pelanggaran merek melalui media platform daring ini sebagaimana mereka menangani masalah pemalsuan di pusat perbelanjaan;” tegasnya.

Sementara itu, Direktur Merek dan Indikasi Geografis pada Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Nofli, menyatakan, perlindungan terhadap merek terdaftar menjadi hal yang penting untuk produk yang dijual di platform belanja online, sebagai bentuk tanggung jawab penjual dan platform belanja online kepada konsumen, diharapkan konsumen membeli dan mendapatkan produk asli dan terhindar dari produk palsu yang ditawarkan. “Platform belanja online juga perlu lebih aktif mengambil Langkah-langkah preventif dengan melakukan verifikasi dan memastikan bahwa produk yang dijual adalah produk asli,” lanjut Nofli.

Guna membantu konsumen memeriksa keaslian tinta printer Epson yang dibeli, Epson telah meluncurkan inisiatif pemeriksaan mandiri yang baru di Indonesia untuk membantu konsumen melakukan verifikasi atas produk tinta Epson yang dibeli melalui ponsel masing-masing.

Menurut Epson Asia Tenggara, konsumen dapat memeriksa keaslian produk dengan memindai kode QR di kemasan produk menggunakan aplikasi ponsel tanpa biaya. Aplikasi ponsel tersebut Epson Genuine dan dapat diperoleh di app stores untuk ponsel pintar berbasis iOS dan Android. (Lmg)

BERITA REKOMENDASI