Roadmap Asuransi Jiwa Untuk Memperjelas Arah Tujuan Industri

Editor: Ivan Aditya

JAKARTA, KRJOGJA.com – Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) meluncurkan roadmap ( peta jalan) industri asuransi jiwa. Diharapkan roadmap ini menjadi petunjuk arah bagi industri asuransi biar jelas tujuannya.

“Roadmap ini kita harapkan menjadi petunjuk arah industri asuransi di Indonesia, agar tujuannya lebih jelas,,” kata Ketua Dewan Pengurus AAJI Budi Tampubolon, di sela sela peluncuran roadmap AAJI, di Jakarta, Rabu (20/04/2022).

Dikatakan, roadmap ini dibuat untuk jangka waktu 25 tahun ke depan, memiliki 3 arah tujuan, yakni agar industri asuransi bertumbuh, sehat dan berkualitas serta dicintai masyarakat Indonesia. Selain dengan 3 arah tersebut, roadmap ini memiliki 4 pilar atau tiang yakni pengembangan produk, manajemen risiko dan tata kelola yang bagus, aspek permodalan yang cukup serta portofolio yang bagus.

Pilar ini juga bertumpu pada 4 aspek yakni aspek sumber daya manusia (SDM) yang handal, IT atau transformasi digital, regulasi yang tetap terjaga, serta para anggota yang selalu membantu. ”Dari cakupan tersebut, ada tiga tujuan utama dalam perumusan roadmap ini yaitu menjadikan industri asuransi jiwa semakin bertumbuh dan memberikan perlindungan ke seluruh masyarakat Indonesia, semakin sehat dan berkualitas dalam berperan dan berkontribusi dalam peningkatan kualitas hidup masyarakat, serta dicintai oleh masyarakat Indonesia,” ungkap Budi.

Dijelaskan, Roadmap ini untuk mendorong penguatan tata kelola dan transformasi digital industri asuransi jiwa di Indonesia agar mampu beradaptasi hingga ke masa depan. Dikatakan, AAJI melihat bahwa tantangan yang dihadapi oleh industri ke depan akan kian meningkat dan dinamis.

Sebagai contoh, pertumbuhan tertanggung individu yang akan terus ditingkatkan, urgensi dalam meningkatkan penetrasi pasar, hingga kebutuhan untuk berinovasi dalam menghadapi era perkembangan teknologi yang disruptif menjadi tantangan utama industri asuransi jiwa di Indonesia. Sehingga, diperlukan inisiasi transformasi industri dalam rangka akselerasi peningkatan kualitas dan pertumbuhan industri asuransi jiwa.

Ditambahkan, AAJI mendorong terwujudnya industri asuransi jiwa Indonesia yang unggul dan berdaya saing tinggi di sektor jasa keuangan Indonesia. Hal tersebut dilakukan melalui peningkatan operational excellence industri asuransi jiwa dengan melakukan penguatan pada aspek tata kelola perusahaan yang baik atau Good Corporate Governance (GCG), kepatuhan, dan manajemen risiko.

Menurutnya, akselerasi dan transformasi digital untuk peningkatan kualitas dan pertumbuhan industri asuransi jiwa bertujuan untuk mengembangkan produk dan layanan asuransi jiwa berkelas dunia dengan mengedepankan customer centricity, customer protection, dan digital experience.

“Dengan demikian, kualitas industri asuransi jiwa dapat semakin meningkat yang mencakup kompetensi sehat, daya saing yang tinggi, dan adaptif terhadap berbagai perubahan di masa depan,” tutup Budi.

Sementara iti, Direktur Eksekutif AAJI, Togar Pasaribu menegaskan AAJI berkomitmen untuk terus meningkatkan kualitas manajemen dan operasional industri asuransi jiwa melalui penguatan struktur organisasi eksekutif berbasis manajemen risiko. Selain itu, AAJI juga mendorong industri untuk memperkuat kepercayaan yang telah diberikan oleh masyarakat selama ini melalui peningkatan integritas tata kelola dan penyempurnaan regulasi untuk mendukung kepatuhan terhadap standar pelaporan keuangan internasional.

Ada beberapa hal yang perlu dilakukan untuk mewujudkan inisiasi tersebut. Pertama, industri perlu melakukan pengembangan infrastruktur dan strategi pengawasan khususnya dalam penerapan kepatuhan. Kedua, industri menyiapkan sumber daya manusia unggul dengan kualifikasi dan pemahaman yang memadai.

Terakhir, industri juga wajib menerapkan mekanisme monitoring atas peningkatan operational excellence. AAJI menilai pengembangan ekosistem industri juga dapat dimaksimalkan melalui inovasi digital dan optimalisasi koordinasi serta sinergi antar pemangku kepentingan. Misalnya dengan melakukan sinergi dalam rangka perluasan akses dan optimalisasi layanan asuransi jiwa dengan menciptakan inovasi berbasis digital.

Setidaknya ada dua hal yang dapat dilakukan untuk memberdayakan inovasi berbasis digital agar semakin berkembang. Pertama, penguatan pengaturan untuk mendukung peningkatan digitalisasi asuransi jiwa. Kedua, peningkatan kapabilitas sumber daya manusia dan teknologi industri agar perusahaan dapat lebih efisien dan juga efektif dalam proses transformasi digital dengan senantiasa memprioritaskan keamanan data dan informasi. (Lmg)

BERITA REKOMENDASI