Sektor Properti Kembali Tumbuh

Editor: Ivan Aditya

JAKARTA, KRJOGJA.com –  Pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) sektor properti selalu melampaui PDB nasional. Bahkan di saat perekonomian nasional tergerus 2,1 persen tahun lalu, sektor properti justru tumbuh positif 2,3 persen. Tahun 2021, nilai ekonomi sektor properti mencapai Rp 324,3 triliun atau 3,02 persen dari total perekonomian nasional.

Nilai ekonomi sektor properti yang mencapai Rp 324,3 triliun ini, menjadi catatan kontribusi sektor properti tertinggi terhadap perekonomian nasional, setidaknya dalam 10 tahun terakhir. Pencapaian itu sekaligus merupakan catatan sejarah baru untuk sektor properti.

“Walau sempat menurun pada awal hingga pertengahan tahun 2020, tren penjualan rumah untuk tipe kecil, menengah dan besar di Indonesia meningkat pada akhir 2020. Tren positif ini bahkan terus berlanjut hingga tahun 2021,” kata pengamat properti dari Epic Properti M. Gali Ade Novran dalam webinar “Lokomotif Pemulihan Ekonomi Pascapandemi”, Kamis, (28/10/2021).

Produk Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) masih menjadi unggulan pilihan konsumen dalam mendapatkan rumah idaman. Fleksibilas masa tenor dan pembayaran uang muka 10 persen saja, menjadikan produk ini banyak diminati konsumen. Sumber pembiayaan KPR mencapai 75.08 persen di triwulan II 2021, pertumbuhan KPR secara yoy di kwartal II 2021 mencapai 7,24 persen.

“Jadi cukup menarik, disaat penyaluran kredit lainnya dari perbankan sedang menurun, tetapi KPR itu justru meningkat, ini sebenarnya indikasi bahwa industri properti trendnya sedang meningkat,” ujarnya.

Prediski sektor properti di tahun 2022 juga diutarakan Head of Non Branch Channel PT CIMB Niaga Tbk, Heintje F. Mogi. Menurutnya, penjualan properti memang mengalami tekanan di awal pandemic Covid-19, namun setelah itu trend penjualan properti cenderung mengalami peningkatan.

“Saya sangat optimis dengan kondisi sekarang ini karena tahun 2020 kemarin CIMB sendiri untuk KPR nya tetap tumbuh sampai dengan 6,7  persen hingga akhir tahun, saya selalu mengajak teman-teman REI, RB untuk selalu berdiskusi dan menyelenggarakan webinar sesering mungkin, supaya pasar ini bergerak, kenapa kita harus begini, siapa lagi pelaku pasar kalo bukan kita yang menggerakkan pasar. Saya sangat optimis akan membaik,” ujarnya.

Dikatakan, transaksi di CIMB yang bergeser ke ranah digital selama pandemi, tidak tanggung tanggug di tahun 2020, kontribusi transaksi digital (branchless transaction) mencapai 96 persen. Karena itu dirinya melihat dua sampai lima tahun kedepan, penjualan properti harus ditunjang dengan tehnologi digital.

Sementara Direktur  Marketing  Diamond  Land Development Tony Hartono mengatakan, meski ditekan pademi covid-19 tahun 2020 sektor properti masih jadi primadona terutama untuk segmen landed house dan low rise apartment.

“Karena segmen high rise saat ini demandnya tertekan, kami memfokuskan pembangunan pada segmen middel rise dengan konsep Eropa di tengah Jakarta yang sudah ada  di tiga lokasi seperti di TB Simatupang, Lebak Bulus dan Pejaten,” katanya.

Proyek ini tambah Tony mendapat animo cukup besar dari masyarakat, setelah louncing tahun 2020, kini sudah ada NUP 260 dari 400 unit yang tersedia.

Ketua  Umum  Himpunan  Pengembang Pemukiman  dan  Perumahan  Rakyat (HIMPERRA) Endang Kawidjaja mengapresiasi kebijakan pengembangan Perumahan Rakyat oleh pemerintah. Menurutnya ada niat yang kuat dari pemerintah untuk membangun perumahan rakyat sejak era Rumah Sederhana (RS) hingga MBR.

“Keinginan itu bisa kita lihat dengan adanya berbagai skema pembiayaan seperti Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP), Subsidi Selisih Bunga (SSB), Perumahan Berbasis Tabungan (BP2BT), Subsidi Bantuan Uang Muka (SBUM) dan uang muka 1 persen,” ujarnya.

Di sisi lain, Chairman PT  Sri  Pertiwi  Sejati  (SPS)  Group, Asmat Amin mengatakan potensi pertumbuhan itu sebenarnya masih besar, bahkan dia mengkritisi pengaruh sektor properti pada GDP nasional yang dinilainya masih terlalu rendah dibanding negara lain. Padahal kebutuhan akan rumah di Indonesia (backlog) mencapai 11 juta dan kebutuhan rumah pertahun mencapai 800 sd 1 juta saja.

“Di Indonesia efek dari industri properti terhadap GDP nasional hanya 2 sampai 2,5 persen, jauh dibanding negara lain yang mencapai 20 -30 persen,” ujarnya.

Amin mengatakan, sudah seharusnya sektor properti menjadi penggerak ekonomi nasional. Karena ada 170 industri terkait dengan sektor poperti.

Direktur  Pembiayaan  PT  Sarana  Multi Finansial (SMF), Herliantopo mengungkapkan, SMF bergerak di bidang pembiayaan sekunder perumahan melalui penyediaan dana jangka panjang untuk mendukung sektor perumahan. SMF Tidak terbatas pada BUMN, tapi SMF berkolaborasi dengan seluruh Lembaga pembiayaan untuk mengalokasikan dana pembiayaan perumahan.

Hingga saat ini menurut Herliana. SMF sudah mengucurkan kredit 61 trilyun, dengan potensi dan inovasi yang dilakukan pengembang, pihaknya optimis pada tahun 2022 akan lebih meningkat lagi. “kuncinya kami akan banyak membuka ruang untuk berelaborasi dengan Lembaga pembiayaan,” tutupnya.  (Lmg)

BERITA REKOMENDASI