Zona Merah Corona Daerah Pilkada Diklaim Turun

Editor: Ivan Aditya

JAKARTA, KRJOGJA.com – Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengklaim jumlah zona merah Virus Corona menurun di wilayah yang menggelar Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada).

Ia menyimpulkan itu berdasarkan data Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) per 6 September, atau dua hari setelah pembukaan pendaftaran pasangan calon (paslon), dan sehari masa kampanye Pilkada 2020.

“Jadi pengalaman kita bukan karena ada atau tidak ada pilkada, tapi komitmen seluruh komponen yang ada di daerah bersama-sama untuk mengendalikan Covid-19,” kata Doni.

Berdasarkan data KPC PEN itu, 45 dari 309 kabupaten/kota yang menggelar Pilkada 2020 masuk zona merah, per 6 September. Jumlah itu, katanya, turun menjadi 29 zona merah, per 27 September. Meskipun, terjadi penambahan zona oranye dari 152 ke 190.

“Kita lihat data pilkada bahwa ada kabupaten yang ikut pilkada tapi kasusnya lebih rendah dibandingkan dengan kabupaten kota yang tidak ada pilkada,” terang Doni.

Sementara, kelompok daerah dengan tidak menggelar Pilkada 2020 mengalami peningkatan jumlah zona merah. Yakni, dari 25 kabupaten/kota per 6 September ke 33 kabupaten/kota per 27 September.

“Ada daerah yang tidak ada pilkada tapi kasusnya meningkat seperti Aceh dan Jakarta,” terang dia.

Lebih lanjut, Doni meminta semua pihak untuk disiplin mematuhi protokol pencegahan Covid-19. Sebab, kata dia, media perantara dalam penyebaran Covid-19 ialah manusia. (*)

BERITA REKOMENDASI