Hacker Curi Data Jet Tempur Siluman F-35 Australia

user
ivan 13 Oktober 2017, 01:55 WIB
untitled

AUSTRALIA, KRJOGJA.com - Data tentang pesawat jet tempur siluman F-35 Australia dan program pesawat mata-mata P-8 dicuri saat subkontraktor pertahanan di-hack. Para pejabat setempat mengatakan, para hacker melakukan serangan siber dengan alat yang digunakan oleh penjahat siber China.

Serangan siber ini terjadi bulan Juli tahun lalu, namun badan keamanan siber nasional, Australian Signals Directorate (ASD), baru menyadari pelanggaran tersebut pada bulan November lalu. Pencurian data sensitif tentang pesawat jet tempur F-35 ini dipublikasikan ZDNet Australia.

Pejabat ASD, Mitchell Clarke, mengatakan sekitar 30GB ”data sensitif” dicuri. Clarke, yang menangani kasus ini tidak menyebutkan nama subkontraktor yang sistem komputernya diretas.

Menurutnya, data-data yang dicuri antara lain informasi tentang F-35 jet tempur generasi terbaru Amerika Serikat (AS), pesawat mata-mata P8, kapal selam dan kapal selam mata-mata canggih. Para peretas, kata Clarke, menggunakan alat yang disebut ”China Chopper” yang menurut pakar keamanan banyak digunakan oleh para penjahat siber China.

Menteri Pertahanan dan Perindustrian Christopher Pyne mengatakan kepada wartawan di Adelaide bahwa informasi yang diretas bersifat komersial. ”Itu tidak diklasifikasikan dan tidak berbahaya dalam hal militer,” katanya. (*)

Kredit

Bagikan