Rayakan Bulan Bahasa dan Sastra dengan Bangkit Bersama

user
Danar W 02 Oktober 2022, 20:30 WIB
untitled

Krjogja.com - BOGOR - Oktober senantiasa diidentikkan dengan Sumpah Pemuda. Pada saat itu pemuda dari berbagai daerah dan kelompok mengakui dan menyepakati gagasan “Indonesia” sebagai tanah air, bangsa, dan bahasa persatuan.

Untuk mengenang dan memanifestasikan gerakan dan pemikiran visioner pemuda Angkatan 1928 ke dalam kegiatan nyata, Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa (Badan Bahasa), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, sejak 1980 telah mengembangkan ikon kegiatan kebahasaan yang berpusat pada setiap Oktober, yaitu Bulan Bahasa dan Sastra.

Kepala Badan Bahasa, E. Aminudin Aziz, menyampaikan kegiatan Bulan Bahasa dan Sastra dilandasi kesadaran bahwa mengutamakan bahasa Indonesia merupakan tindakan untuk memperkuat bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan dan identitas nasional bangsa. Pengutamaan bahasa Indonesia itu bukan hanya tugas Badan Bahasa, melainkan juga tugas seluruh bangsa Indonesia.

“Bulan Bahasa dan Sastra (BBS) 2022 tidak hanya diselenggarakan untuk memperingati 94 tahun Sumpah Pemuda, tetapi juga untuk membina dan mengembangkan bahasa dan sastra Indonesia, memelihara semangat, dan meningkatkan persatuan Indonesia sebagai sebuah bangsa besar yang sehat. Kegiatan tersebut dilaksanakan melalui berbagai aktivitas kebahasaan dan kesastraan yang melibatkan beragam pihak, mulai dari ekosistem pendidikan, insan dan komunitas pegiat dan pemerhati bahasa dan sastra, lembaga, hingga masyarakat umum,” papar E. Aminudin Aziz, pada acara Diskusi Pendidikan dan Kebudayaan dengan Media Massa di Bogor, Minggu (2/10/2022).

Disebutkan, Tema BBS 2022 adalah “Bangkit Bersama”. Ungkapan tersebut terkesan sederhana, tetapi sarat makna. Gerakan dan pemikiran visioner pemuda Angkatan 1928 dalam menyepakati sebuah sumpah untuk menjunjung bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan dapat dijadikan titik tolak semangat kebangkitan tersebut. Melalui tema tersebut, kita mengajak seluruh elemen masyarakat untuk melestarikan semangat Sumpah Pemuda serta bahu-membahu bangkit dari pandemi.

Pandemi yang di satu sisi membawa penderitaan dan kesengsaraan juga memberikan pelajaran bahwa kita harus mampu beradaptasi dan berinovasi untuk menghadapinya. Semangat bangkit bersama itu tecermin dalam berbagai kegiatan BBS sebagai ajang mengapresiasi, berdiskusi, berkompetisi, dan berbagi informasi.

Badan Bahasa beserta satuan kerja di bawahnya dan balai/kantor bahasa yang ada di 30 provinsi menyelenggarakan berbagai jenis kegiatan dalam rangka Bulan Bahasa dan Sastra tersebut yakni:

1. Penghargaan

Kegiatan pemberian penghargaan dilakukan dalam wadah Penghargaan Sastra Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi. Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan apresiasi kepada karya-karya sastra Indonesia yang membawa manfaat dan pengaruh positif dalam pembangunan karakter bangsa serta kepada sastrawan Indonesia yang secara konsisten mendedikasikan hidupnya dalam dunia sastra dan memberikan inspirasi bagi sastrawan lainnya.

Selain kegiatan tersebut, ada pula kegiatan berformat penghargaan yang secara rutin diselenggarakan oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, baik di pusat maupun di balai/kantor bahasa.

2.Perlombaan

Kegiatan berbentuk perlombaan adalah sebagai berikut:

a. Lomba Mendongeng dengan Bahasa Isyarat. Kegiatan ini dilaksanakan sebagai upaya peningkatan literasi komunitas Tuli melalui dongeng. Lomba Mendongeng dengan Bahasa Isyarat diharapkan dapat menjadi alternatif wadah atau media kompetisi dan pembelajaran bagi komunitas Tuli di Indonesia agar terus berkarya dan mengembangkan diri. Penyandang disabilitas rungu wicara dapat mengikuti lomba ini dengan mengunggah video mendongeng dengan bahasa isyarat ke media Youtube.

b. Lomba Cerdas Mengulas Buku Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan minat baca anak dan merangsang imajinasi serta kecerdasan anak dalam mengulas buku literasi yang sesuai dengan minat dan usianya. Lomba ini diikuti oleh anak berdasarkan jenjang membacanya, yaitu PAUD, SD kelas awal, dan SD kelas akhir. Peserta dapat mengikuti lomba ini dengan mengunggah video mengulas buku ke media Youtube.

c. Kuis Pelita Bahasa

Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan sikap positif dan apresiatif siswa terhadap bahasa dan sastra melalui kuis secara daring. Sasaran kegiatan ini adalah siswa SMP/MTs/sederajat dan SMA/SMK/MA/sederajat dari berbagai wilayah di Indonesia.

d. Festival Video Padanan Istilah (Pasti)

Kegiatan ini bertujuan untuk menanamkan sikap pengutamaan bahasa Indonesia dan mengedukasi masyarakat dalam penggunaan istilah bahasa Indonesia melalui media yang menghibur. Selain itu, kegiatan ini bertujuan untuk mewadahi kreativitas masyarakat dalam pemanfaatan konten kreatif yang digemari saat ini, yaitu berupa video singkat berdurasi 60 detik di media Instagram dan Tiktok.

e. Festival Digital Musikalisasi Puisi Tingkat Nasional Kegiatan ini diselenggarakan secara rutin setiap tahun sebagai salah satu upaya meningkatkan sikap apresiatif generasi muda, khususnya pelajar di tingkat SMA/SMK/MA terhadap karya puisi. Sebagai sebuah bentuk adaptasi hidup Taklimat Media Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi pada era kenormalan baru, kegiatan ini dilaksanakan dalam format digital. Peserta kegiatan akan berkarya di rumah saja, merekam karyanya dalam bentuk digital (video), dan mengunggah karyanya untuk dilombakan melalui media Youtube.

f. Festival Handai Indonesia

Handai Indonesia merupakan jenama yang diberikan Badan Bahasa kepada warga negara asing yang mampu berbahasa Indonesia serta memahami peradaban, masyarakat, dan kebudayaan Indonesia. Untuk itu, Festival Handai Indonesia bertujuan untuk menyediakan wahana unjuk kemahiran dan kreativitas warga negara asing dalam bertutur kreatif dengan menggunakan bahasa Indonesia.

g. Festival Film Pendek Berbahasa Daerah

Kegiatan ini dilaksanakan sebagai upaya melindungi bahasa dan sastra daerah serta memperkaya data bahasa daerah dalam bentuk film. Melalui festival ini, Badan Bahasa memberikan kesempatan bagi para peserta didik, mahasiswa, dan masyarakat umum untuk mengeskpresikan kreativitas, membuat inovasi, membangun semangat kebinekaan di Nusantara, dan meningkatkan kecintaan terhadap bangsa Indonesia di tengah kebinekaan yang diwujudkan dalam bentuk film pendek berbahasa daerah.

h. Pemilihan Duta Bahasa Tingkat Nasional

Kegiatan ini dilaksanakan dengan misi untuk senantiasa melahirkan generasi muda yang siap menerjemahkan dan menyelaraskan cita-cita pemuda Angkatan 1928 dalam tindakan nyata sesuai dengan dinamika perkembangan zaman serta mampu memantik peran dalam memantapkan fungsi bahasa Indonesia guna memperkuat jati diri dan daya saing bangsa.

3. Pementasan

Kegiatan yang dilaksanakan dalam bentuk pementasan adalah Pementasan Grup Teater Sekolah Tingkat SMA Se-Jabodetabek. Kegiatan ini diselenggarakan dengan tujuan untuk memfasilitasi dan menggeliatkan aktivitas seni sastra, khususnya teater, di kalangan siswa. Pementasan akan dilaksanakan di Kantor Badan Bahasa.

4. Bincang-Bincang/Diskusi

Kegiatan yang dilaksanakan dalam bentuk bincang-bincang adalah Webinar Dharma Wanita. Kegiatan Webinar Dharma Wanita Persatuan ini diselenggarakan dengan maksud sebagai wadah untuk menambah wawasan dan pengetahuan ibu[1]ibu anggota Dharma Wanita agar dapat menumbuhkan dan meningkatkan budaya literasi dalam keluarga.

5. Penginformasian

Penginformasian kegiatan BBS dilakukan secara luas dan menyeluruh melalui seluruh media informasi Badan Bahasa dan melalui surat oleh balai/kantor bahasa ke institusi pendidikan di wilayahnya. Selain itu, dilaksanakan kegiatan Menjalin Indonesia yang bertujuan untuk mengintegrasikan kegiatan kebahasaan dan kesastraan di 30 balai/kantor bahasa. Kegiatan ini juga bertujuan untuk memperkenalkan secara nasional program unggulan dari tiap-tiap balai/kantor bahasa yang memperlihatkan kekhasan program kebahasaan dan kesastraan di wilayah kerja balai/kantor bahasa dan diharapkan memberi gambaran dari banyak kegiatan balai/kantor bahasa yang memberi makna kepada masyarakat dan bangsa Indonesia. Tema yang diangkat dalam kegiatan ini adalah “Revitalisasi Bahasa Daerah”.

6. Acara Puncak

Acara Puncak merupakan kegiatan penutup rangkaian kegiatan Bulan Bahasa dan Sastra Tahun 2022. Dalam acara ini dilaksanakan, antara lain, pengumuman hasil festival dan lomba, penyerahan penghargaan, dan pementasan seni budaya. Selain itu, dalam acara ini diluncurkan produk Badan Bahasa. Acara ini akan dilaksanakan bertepatan dengan Peringatan Hari Sumpah Pemuda, yaitu 28 Oktober 2022.

Masyarakat dapat melihat informasi lengkap dari kegiatan-kegiatan tersebut pada laman dan media sosial Badan Bahasa serta balai/kantor bahasa. Kami mengajak masyarakat untuk mengikuti kegiatan-kegiatan tersebut serta merayakan Bulan Bahasa dan Sastra dengan caranya masing-masing.(Ati)

Kredit

Bagikan