Junta Militer Telah Menghabisi 2.000 Pejuang Demokrasi Myanmar

user
Danar W 01 Desember 2022, 22:21 WIB
untitled

Krjogja.com - MYANMAR - Sedikitnya 2.000 pejuang pro-demokrasi tewas di Myanmar dalam pertempuran melawan junta militer yang merebut kekuasaan tahun lalu, kata kepala pemerintah sipil paralel dalam wawancara yang disiarkan Kamis (1/12/2022), mendesak sekutu untuk memberikan bantuan militer.

Dilansir Channel News Asia, Duwa Lashi La, penjabat presiden Pemerintah Persatuan Nasional (NUG), terdiri dari sisa-sisa pemerintahan pemimpin terguling Aung San Suu Kyi dan lainnya, berbicara pada konferensi Reuters NEXT dari lokasi yang dirahasiakan di Myanmar.

"Kami menganggap (kematian) sebagai harga yang harus kami bayar," kata Duwa Lashi La, seorang mantan guru dan pengacara berusia tujuh puluhan yang meninggalkan rumahnya di Negara Bagian Kachin di Myanmar utara bersama keluarganya.

Militer telah mencap dia dan rekan-rekannya sebagai teroris dan melarang warga berkomunikasi dengan mereka, tetapi pemerintah sipil paralel mereka mendapat dukungan luas. Kelompok bersenjata sekutu yang dikenal sebagai Pasukan Pertahanan Rakyat itu pun telah muncul di seluruh negeri.

Duwa Lashi La telah digambarkan sedang mengunjungi pasukan, termasuk mantan pelajar dan profesional yang dibawa ke hutan oleh tindakan keras militer, mengenakan jaket antipeluru dan helm.

"Saya tidak tahu kapan saya akan menyerahkan hidup saya," katanya.

"Terserah kehendak Tuhan. Saya sudah berkomitmen untuk mengorbankan apapun untuk negara saya," katanya.

Myanmar berada dalam kekacauan sejak militer merebut kekuasaan pada Februari tahun lalu, membalikkan eksperimen demokrasi selama satu dekade, dan menggunakan kekuatan mematikan untuk menghancurkan protes.

Selain 2.000 kematian dalam pertempuran, lebih dari 2.500 warga sipil tewas di tempat lain, sebagian besar dalam penumpasan protes, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, sebuah kelompok hak asasi yang memantau kerusuhan.

Pejuang pro-demokrasi dikalahkan oleh tentara yang dilengkapi oleh Rusia, China, dan India, yang menggunakan jet tempur untuk melakukan serangan bom yang mematikan. Lebih dari 1,3 juta orang telah mengungsi sejak kudeta, menurut PBB, yang mengatakan serangan militer dapat merupakan kejahatan perang.

Junta tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters. Dikatakan, mereka tidak menargetkan warga sipil dengan serangan udara dan operasinya menanggapi serangan oleh "teroris".

Duwa Lashi La mengatakan pejuang oposisi telah membunuh sekitar 20.000 tentara junta. Tidak mungkin untuk mengkonfirmasi angka secara independen.

“Jika kami memiliki senjata anti-pesawat, aman untuk mengatakan bahwa kami bisa menang dalam enam bulan,” katanya.

“Jika saja kami menerima dukungan yang sama seperti yang diterima Ukraina dari AS dan UE, penderitaan orang-orang yang dibantai akan segera berhenti.”(*)

Kredit

Bagikan