Profesor Menari di ‘Tingalan Wiyosan Dalem’ Paku Alam X, Ternyata ini Maknanya

YOGYA, KRJOGJA.com – KGPAA Paku Alam X, Adipati Kadipaten Pakualaman memperingati Tingalan-Wiyosan Dalem (ulang tahun) ke-59, Jumat (13/3/2020). Menariknya, dalam perayaan kali ini profesor-profesor seni turut mangayubagyo dengan menarikan tarian penuh makna, Beksan Pitutur Jati yang diciptakan pada masa Paku Alam IX (1999-2015).

Beksan Pitutur dibawakan oleh tujuh penari yang terdiri dari tiga penari putra dan empat putri. Prof Dr Y Sumandiyo Hadi dari ISI Yogyakarta, Prof Dr I Wayan Dana dari ISI Yogyakarta, Prof Dr Djazuli dari Unnes Semarang, Prof Dr Sri Rochana Widyastutieningrum dari ISI Surakarta, Prof Dr Nanik Sri Prihatini dari ISI Surakarta, Prof Dr Indah Susilowati dari Undip Semarang, Prof Dr Ir Erni Setyowati dari Undip Semarang turut tampil membawakan tari tersebut dengan sangat luar biasa.

Sekretaris Panitia Tingalan-Wiyosan Dalem KMT Sestrodiprojo mengatakan ada makna mendalam dari Beksan Pitutur Jati yang dibawakan pada perayaan pagi tadi di Pura Pakualaman. Pitutur memiliki makna ajaran atau nasihat sementara Jati dapat dimaknai sebagai ajaran tentang kesungguhan hati, sikap dan perilaku.

BERITA REKOMENDASI