Sosialisasi INACEB, Kemenpar Perbaiki Ranking Dunia

YOGYA, KRJOGJA.com – Sosialiasi Indonesia Convention and Exhibition Bereau (INACEB) yang digelar Kementerian Pariwisata di Hotel Royal Ambarrukmo, Yogjakarta, 19-20 September 2017 tak ubahnya seperti pemanasan sebelum berperang. Pemerintah daerah, bersama 100 pelaku industri meetings, incentives, conferences, dan exhibitions (MICE), GM hotel, asosiasi, akademisi dan media, diajak bersama-sama meningkatkan daya saing. Semua diajak kerja bareng menjadikan Indonesia memenangkan persaingan dengan negara lain di industri MICE.

“Banyak yang belum tahu apa itu INACEB. Padahal INACEB adalah solusi. Wadah untuk memecahkan persoalan industri MICE dan meningkatkan daya saing destinasi MICE berbasis sumber daya daerah. Sosialiasasi ini solusinya. Semua kami kenalkan dengan INACEB. Kami ajak menjadi yang terbaik dan tercepat di level internasional lewat wadah yang mengurus MICE secara khusus,” ujar Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar Esthy Reko Astuti yang didampingi Asisten Deputi Pengembangan Segmen Pasar Bisnis dan Pemerintah Tazbir, Selasa (19/09/2017).

Di Yogjakarta, industri juga diajak melakukan benchmark. Diajak melihat apa yang telah, sedang dan akan dilakukan oleh lawan. Setelah itu, mengkomparansinya dengan yang sudah dilakukan Indonesia. Saat ini, saingan terberat wilayah regional wisata MICE Indonesia datang dari Malaysia dan Thailand. Dan kekuatan terbesar dua negara itu lahir dari lembaga khusus yang mengurusi MICE.

Sekedar gambaran, Malaysia punya Malaysia Convention and Exhibition Bureau (MYCEB). Sedangkan Thailand punya Thailand Convention & Exhibition Bureau (TCEB). Dua lembaga itu sama-sama intens mengelola MICE di negaranya masing-masing.

“Sejak Maret 201t6 sebetulnya kita juga punya lembaga khusus seperti MYCEB dan TCEB. Namanya INACEB. Tapi banyak yang belum tahu. Sekarang kami sosialisasikan INACEB ini kemana-mana agar semuanya bergerak dalam alur yang sama,” tambahnya.

Nuansa sosialisanya pun tak ubahnya seperti latihan perang. Semua di drive untuk memunculkan sense of urgency, dan motivasi yang membakar semangat dalam mewujudkan visi 2019.

Lantas mengapa harus ngotot menggelar sosialisasi INACEB di Jogjakarta? Apa juga urgency-nya?

Alasan pertama, Jogjakarta punya potensi mendatangkan turis mancanegara dalam jumlah besar. Presiden ke 44 Amerika Serikat sampai dibuat terpana dengan culture, nature dan kulinernya saat berlibur ke Jogjakarta, beberapa waktu lalu.

Yang kedua, fasilitas penunjang MICE di Jogjakarta sangat lengkap. Standarnya pun sudah banyak yang internasional dan mampu menampung peserta dalam jumlah yang banyak. Cerminannya bisa dilihat dari terus naiknya kunjungan MICE ke Jogjakarta. Dari data Dinas Pariwisata Provinsi DIY, di 2015 baru tercatat 11.377 even MICE dengan 841.711 peserta.

Tahun 2016, angkanya naik menjadi 14.069 even MICE dengan jumlah peserta mencapai 951.527 orang. Dan untuk 2017, sampai periode Juli, sudah ada 8.652 even MICE dengan 645.272 peserta. “Jadi sosialisasi di Jogjakarta ini sudah sangat pas. Angka pertumbuhan kunjungan wisatawan MICE di atas 25 persen. Potensinya sangat besar,” timpal Kadispar DIY Aris Rianta.

Yang perlu dikejar sekarang tinggal memperkuat MICE di Indonesia. Menaikkan rangking global sehingga punya nilai jual dan bisa memenangkan bidding internasional. “Itu sebabnya sosialisasi INACEB ini digelar. Misinya memberikan info bahwa sekarang ada loh lembaga yang ngurus MICE. (*)

BERITA REKOMENDASI